Bintang bisbol Jerman Pertama Max Kepler

Bintang bisbol Jerman Pertama Max Kepler – Sebagai pemain Jerman di liga profesional AS NBA, Dirk Nowitzki telah menjadi salah satu pemain bola basket terhebat sepanjang masa.

Bintang bisbol Jerman Pertama Max Kepler

cardinal70 РUwe Krupp pernah memenangkan Piala Stanley di liga hoki es NHL, hari ini Leon Draisaitl adalah bintang dengan Edmonton Oilers. Di antara para pesepakbola, beberapa pemain seperti Björn Werner, Sebastian Vollmer atau Markus Kuhn telah berhasil masuk ke NFL dalam beberapa tahun terakhir.

Tapi bisbol? Mungkin tidak satu pun dari empat olahraga populer AS yang tetap asing bagi Jerman hingga hari ini, itulah sebabnya tidak ada satu pun orang Jerman yang berhasil masuk ke liga profesional, Major League Baseball, untuk waktu yang lama. Sampai Max Kepler datang.

Baca Juga : Agen Gratis MLB Terkemuka Menandatangani Kontrak Di Jepang Dan Korea Selatan

Max Kepler: Dengan Si Kembar sejak 2009

Di negara ini, pemain berusia 26 tahun itu masih hanya dikenal oleh beberapa ahli bisbol, tetapi di AS , pemain luar itu sekarang dianggap sebagai bintang. Musim lalu, Kepler nyaris kehilangan All-Star Game untuk pemain terbaik di liga. Dia juga memimpin timnya, Minnesota Twins, ke babak playoff (walaupun kalah telak dari New York Yankees).

Nama asli Kepler adalah Maximilian Kepler-Rozycki, dan dia adalah anak laki-laki Berlin dari Zehlendorf, tempat dia dulu bermain sepak bola dan bersekolah di John F. Kennedy School yang berbahasa Inggris. Setelah jalan memutar ke sekolah asrama bisbol di Regensburg, Kepler menandatangani kontrak dengan si Kembar pada usia 16 tahun dan tetap bertahan selama bertahun-tahun dengan bekerja keras melalui liga yang lebih rendah di provinsi-provinsi Amerika Utara.

Sementara itu, Kepler adalah pemain terbaik di antara para profesional, menghasilkan $6 juta setahun. Di antara hampir 1000 pemain MLB, dia adalah satu-satunya pemain Jerman dan Eropa dengan home run terbanyak dalam sejarah liga.

Tak perlu dikatakan bahwa superlatif ini perlahan-lahan meningkatkan harapan. Kepler seharusnya membawa olahraganya ke Eropa dan akhirnya membuat permainan all-American lebih populer di Jerman dengan meningkatnya kehadiran media dan kamp pelatihan untuk

Maka Kepler menyelesaikan kunjungan rumah yang diselenggarakan oleh MLB minggu lalu, yang dimaksudkan sebagai tur promosi. Dia membiarkan dirinya merasa bahwa dia masih merindukan Jerman negara, orang-orang dan budayanya. Ketika dia turun dari pesawat di Berlin, hal pertama yang selalu dia lakukan adalah mendapatkan doner kebab, kata Kepler dalam sebuah wawancara TV.

Di Berlin, selalu mulai dengan doner kebab

Secara umum, Kepler tampak bijaksana ketika dia mengingat jalannya yang berbatu melalui tim pertanian: “Anda mendapatkan lebih sedikit di liga kecil daripada di McDonald’s,” katanya dalam wawancara “Spox” . Dia kemudian hanya melakukannya, “walaupun Anda sering berada di kota-kota kecil di mana tidak ada yang terjadi.” Saat itu dia hanya peduli dengan olahraga sepanjang tahun: “Kadang-kadang saya ingin kembali ke teman-teman saya di Berlin, di mana saya mungkin bisa belajar.” Bagaimanapun, orang tuanya mendorongnya melalui tahun-tahun magang ini.

Pada tahun 2016, lompatan ke liga profesional diikuti, sejak itu segalanya berjalan menanjak. Hari ini, Kepler disebut-sebut sebagai pemukul pembuka untuk Si Kembar: “Ketika pertandingan berada di ambang batas, Anda ingin Max memukul,” kata pelatihnya Rocco Baldelli. “Kualitasnya dalam menyerang sangat besar.

Kata-kata khusyuk yang seharusnya memberi Jerman, yang masih muda untuk olahraganya, membenarkan harapan akan karier yang hebat. Masih harus dilihat apakah popularitasnya di Jerman suatu hari nanti akan mencapai tingkat yang sama dengan Dirk Nowitzki, mengingat keberadaan ceruk yang masih dimiliki bisbol di mata publik. Tapi satu hal yang sudah jelas: Ini tidak akan tergantung pada Kepler sendiri. Dia masih berjuang melewatinya.

anxiousrattlesnake438b997e

Learn More →